Tuhan, Bersama Mahasiswa Semester Akhir?


Baru kali ini, saya menguji skripsi mahasiswa, dimana ada seorang mahasiswa tidak mampu mempertahankan apa yang ia teliti, dan harus mengulang proses sidang skripsinya dengan syarat, data primer dan analisisnya mesti dipermak total?

Sehingga, pada akhir penutupan Sidang, suasana menjadi kurang kondusif untuk larut bersama kebahagiaan mahasiswa lainnya, yang lulus dalam sidang skripsi dan komprehensif itu.

Dengan berbagai perasaan yang tidak menentu pula, saya merasakan kesedihan yang luar biasa, karena sesuatu yang mestinya berjalan secara alamiah, wajar dan lancar-lancar saja, tiba-tiba muncul persepsi dan dugaan yang melahirkan pertanyaan, “apa sih yang sebenarnya terjadi di benak mahasiswa, ketika mereka akan dan sedang menghadapi sidang skripsi?”

Memang bagi sebagian besar mahasiswa, saat-saat dimana ia harus menyelesaikan skripsinya, adalah saat dunianya diselimuti oleh kegelisahan, kekuatiran, dan kecemasan. Jangankah mahasiswa S1, mereka yang akan mengakhiri program pasca sarjana saja merasakan hal yang sama ketika mereka akan dan sedang melakukan Sidang Tesis dan Disertasinya.

Seringkali, kita sendiri tidak mampu melampaui perasaan gelisah, kuatir dan cemas dengan aktivitas yang satu ini, sehingga banyak mahasiswa yang mengalami kegagalan, hanya gara-gara tidak mampu melampaui kegelisahan, kecemasan dan kekuatirannya sendiri, sehingga pada saat sidang skripsi berlangsung mereka begitu sulit mengatakan apa yang sebenarnya sudah ada di dalam batok kepalanya itu!

Padahal, saya selaku dosen penguji tidak pernah bertanya sesuatu yang tidak mahasiswa ketahui. Bahkan, saya senantiasa memotivasi mereka agar tetap tenang, jernihkan pikiran dan anggap semua ini hanya diskusi biasa. Tapi, herannya mereka menganggap Sidang Skripsi itu ‘sesuatu’ bingits, sehingga mendengar nama aktivitas itu saja, sudah berdiri bulu-kuduk mereka?! Mungkin, hal ini yang dinamanakan sebagai ‘sindrome tugas akhir’ kaleee ya?

Saya, juga punya anak kandung yang saat ini sedang menjalani proses akhir dalam perkulihannya, alias sedang menyusun skripsi. Saya selalu bilang pada anak saya, bahwa membuat skripsi itu sama halnya meletakkan cucian piring dan gelas, lalu dimasukkan ke dalam lemari, yang tentunya bukan lemari pakaian khan?.

Artinya, bahwa menulis skripsi itu, sama halnya dengan menulis apapun, cuma bedanya kalo skripsi itu perlu dibarengi dengan proses penelitian, yang aturan mainnya sudah ada di setiap kampus.

Sebenarnya, kita bisa menulis skripsi, karena sudah membaca skripsi-skripsi sebelumnya. Hal yang sama juga, kita bisa membuat Cerpen alias Cerita Pendek, karena sudah pernah membaca Cerpen itu sebelumnya. Lalu, apanya yang susah?! Bagi saya sih, yang susah ya kemauannya untuk membaca karya-karya ilmiah sebelumnya itu. Iya khan ?. Ngaku aja....!

Saya menyadari, bahwa di era informasi sekarang ini, kita semua tenggelam dalam lautan informasi. Karena, selain informasi tersebut selalu ada di genggaman kita, ternyata kita sendiri tidak mampu memilah-memilih informasi yang bermanfaat untuk hidup kita, saat ini. Pada saat kita tenggelam di lautan informasi, maka kita tak akan mampu mengenali mana informasi yang baik atawa yang buruk untuk diri kita sendiri. Karena itu, kita perlu secara tegas menentukan siapa diri kita, dan informasi apa yang berguna bagi hidup kita ?!
Dulu, sewaktu saya menjadi mahasiswa S1, pada saat saya ingin mengakhiri perkuliahan atawa menyusun skripsi, persepsi yang ada dibenak saya adalah ingin mengakhiri kuliah dengan ‘khusnul khotimah’ alias dengan kebanggaan, bukan dengan kecematasan dan kegelisahan?! Dengan persepsi ‘khusnul khotimah’ inilah, saya bisa menjadikan aktivitas akhir perkuliahan saya, saat itu, begitu menggairahkan dan penuh semangat.

Sehingga, saya banyak mendapatkan pengetahuan baru, ide baru, bahkan temuan-temuan baru. Dan, pada saat mengikuti Sidang Skripsi, sayapun mengajak orang terkasih alias ‘pacar’ untuk menyaksikan betapa semangatnya saya pada saat itu. Namun, sangat disayangkan, sang ‘pacar’ tidak menjadi ‘istri’ saya sekarang ?!. Hick .. hick .. hick ....

Menurut saya, mengapa para mahasiswa saat ini, memiliki asumsi bahwa sidang skripsi itu begitu mengerikan, karena mereka tidak mampu memiliki mentalitas ilmiah selama proses perkuliahan berlangsung. Mentalitas ilmiah merupakan sikap batin seorang mahasiswa, yang diterapkan melalui cara berpikir ilmiah di dalam kehidupan sehari-hari.

Padahal setiap mahasiswa selama mengikuti perkulihan selalu diajak atau dikondisikan agar mereka menjadi insan akademis, intelektual, bahkan didorong untuk selalau berpikir ilmiah, sistematis dan logis. Tapi, sayangnya mentalitas ilmiah ini tidak tumbuh dan berkembang dalam dirinya. Sehingga, pada saat menyusun dan mengikuti sidang skripsi tiba, yang terjadi justru perasaan gelisah, cemas, kuatir plus galau bingits?!

Syarat pertama dari mentalitas ilmiah adalah kemampuan untuk mengamati apa yang ada di kenyataan hidup mahasiswa sehari-hari. Pada titik ini, pengalaman sehari-hari bukan hanya sebagai obyek untuk dilihat, tetapi sebagai sesuatu yang diamati dan dialami. Mahasiswa yang memiliki mentalitas ilmiah selalu berpikir dari pengalaman yang diamati.

Ia tidak hidup dalam takhayul, ataupun gosip. Berpijak pada pengalaman dan pengamatan inilah, tumbuhlah rasa penasaran di dalam dirinya. Rasa penasaran ini merupakan awal dari proses belajar, dan awal dari ilmu pengetahuan itu sendiri. Rasa penasaran muncul karena rasa kagum terhadap apa yang ada, atau apa yang terjadi, misalnya keindahan alam, keberadaan masyarakat, dan sebagainya. Rasa penasaran mendorong penjelajahan intelektual maupun spiritual mahasiswa itu sendiri.

Selanjutnya, bahwa bentuk konkret dari rasa penasaran adalah pertanyaan. Siapa yang berpikir, dia pasti bertanya. Bertanya adalah simbol dari tindak berpikir manusia. Pertanyaan yang bermutu jauh lebih berharga daripada jawaban-jawaban kaku, yang merasa sudah pasti akan rumusannya sendiri. Dari pembiasaan terhadap proses untuk mengembangkan mentalitas ilmiah ini, sebenarnya sudah cukup memadai, jika saja si mahasiswa tersebut mengikuti proses perkuliahan dengan baik. Namun, lagi-lagi banyak mahasiswa yang masih tenggelam dalam lautan informasi, sehingga mereka tak lagi mampu memilah dan memilih informasi yang berguna bagi dirinya sendiri.

Pada akhirnya, pesan yang bisa saya sampaikan kepada para mahasiswa yang sedang dan akan menyusun skripsi atawa tugas akhir dalam program studinya yaitu, “Tuhan selalu bersama mahasiswa semester akhir, jadi jangan gelisah, cemas atawa kuatir, apalagi galau. Hadapi semua proses studi ini dengan mentalitas ilmiah yang kalian miliki selama proses perkuliahan berlangsung selama ini.” Gitu aja kok repot?! Wallahu A’lamu Bishshawwab.

Bekasi, 08 Februari 2016. | Oleh. Purwalodra

[Sumber]

KOMENTAR

Nama

Dunia,6,Entertainment,6,Head,2,Headline,38,Inspirasi,6,Kesehatan,7,Kuliner,1,Lainnya,2,Life Style,19,News,12,Pendidikan,13,Sastra,2,Slide,2,Sosial,14,Teknologi,12,Tutorial,4,Wisata,4,
ltr
item
cahUnnes LOG: Tuhan, Bersama Mahasiswa Semester Akhir?
Tuhan, Bersama Mahasiswa Semester Akhir?
https://4.bp.blogspot.com/-mJm9owOkgJk/VrunhVXWP-I/AAAAAAAAYj4/RVkU0MuApfQ/s640/Mahasiswa%2BSemester%2BAkhir.jpg
https://4.bp.blogspot.com/-mJm9owOkgJk/VrunhVXWP-I/AAAAAAAAYj4/RVkU0MuApfQ/s72-c/Mahasiswa%2BSemester%2BAkhir.jpg
cahUnnes LOG
http://log.cahunnes.com/2016/02/tuhan-bersama-mahasiswa-semester-akhir.html
http://log.cahunnes.com/
http://log.cahunnes.com/
http://log.cahunnes.com/2016/02/tuhan-bersama-mahasiswa-semester-akhir.html
true
8930219822854601423
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts LIHAT SEMUA Baca Selengkapnya Balas Batal Balas Buang Oleh Beranda HALAMAN TULISAN Lihat Semua REKOMENDASI LAINNYA LABEL ARSIP CARI SELURUH TULISAN Kata kunci yang kamu cari tidak ditemukan Kembali ke Beranda Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy