Kalau Bapak Kamu Bukan Direktur atau Pejabat, Kamu Kudu Baca Ini

Efek buruk mahasiswa suka makan mie instant: setelah lulus mereka mikirnya bisa dapet kerja dan sukses dengan instant juga. 

Survey, 9 dari 10 mahasiswa masih beranggapan kalo setelah lulus bisa langsung dapet kerja. Wow, ini naif banget sih. Kalo gak segera dibuka ‘mata hati’-nya, pas menjelang lulus nanti, kamu akan sangat kaget dan, “Abis wisuda, gue bingung harus gimana.“, ujungnya jadi sarjana pengangguran.

Ini pengalaman kerja gue setelah wisuda, dan kalo Bapak kamu bukan direktur, pejabat PNS, atau punya perusahaan keluarga. Kamu kudu baca ini!

Level-level sarjana pengangguran menurut bulan

Setelah dinyatakan lulus dengan SKL, gue perlu nunggu 6 bulan untuk pekerjaan pertama gue. Menuju 6 bulan itu, orang tua nanya mulu.

“Sam, kapan kerja?”
“Oh, mungkin 6 bulan lagi, Ma.”
“Lama amat? Itu nganggur?”
“Nggak, liburan setelah wisuda.”
“Program dari kampus?”
“I.. iya Ma, iya.”
“Oh, lama juga ya? Yaudah deh.”
“Iya, sabar ya Ma?”, huff.

Setelah lulus, kebanyakan fresh graduate itu bakal ngira akan langsung dapet kerja yang cocok dengan gaji yang selangit, padahal, well… hidup gak akan semulus paha kaki kamu –apalagi kalo paha kaki kamu burigan.

Nganggur 6 bulan setelah wisuda itu udah beruntung banget! Karena di luar sana banyak banget sarjana yang bertahun-tahun gak dapet panggilan kerja.

Jangan sampe kamu kelamaan nganggur! Via www.business2community.com

Bisa dibilang, 4 bulan itu level aman pertama nganggur, 8-12 bulan itu level was-was, dan lebih dari 12 bulan itu adalah level kritis: elu akan terancam jadi pengangguran lebih lama, waktu kamu tinggal 6 bulan lagi untuk label fresh graduated.

Pengalaman gue, ngedaftar kerja lewat portal pencarian kerja itu 95% PHP. Mungkin dari 20 lamaran yang kamu apply, cuma 1 atau 2 perusahaan yang meresponse. Respond-nya juga setelah 3 bulan ngelamar. So, apply lamaran minimal ke 100 perusahaan.

Bisa dibayangkan dalam setahun, gue cuma dapet 2 kali interview kerja, dan semuanya gagal total. Gue dapet pekerjaan pertama karena rekomendasi dosen, so, baek-baek dah sama dosen kalian.


Pekerjaan pertama belum tentu jadi karier kamu

Sumringah banget rasanya bisa diterima kerja pertama kali. Semangat banget buat belajar hal baru: urusan gaji mah belakangan, yang penting kerja dulu. Sampe akhirnya kamu mulai sadar kalo kamu pengin bisa beli ini itu. Apalagi kalo sampe ngobrol sama temen-temen tentang “Gaji elu berapa?”
Pekerjaan pertama gue, gue digaji 2,8 juta, udah termasuk transport dan uang makan, gaji pokoknya 2juta tanpa bonus.

Menurut gue itu udah gede banget, secara pas kuliah kiriman sebulan 500,000 udah bisa buat clubbing, ajeb-ajeb, dan traveling. Becanda, yang sebenernya gue kerja part time jadi gembel di stasiun.

Setelah lulus dan ada moment ngobrol sama temen, pembahasan pertama orang baru lulus pasti soal gaji,
“Gaji pertama elu berapa, Klis?”, temen gue nanya ke Mukhlis, gue nyimak.
“Gue gaji pokoknya 5 juta, belum termasuk jaminan.”
“Oh, enak lu. Gue cuma 4 juta, tapi bonusnya lumayan kalo tembus target.”
“Yah, lumayan enak juga. Elu gimana Sam?”
“ANJIR! Boss gue kena serangan jantung nih! Gue kudu samperin dia!?”, gue lari sambil nangis.

Boss gue sih gak punya penyakit jantung, tapi kalo bulan depan gaji gue gak dinaikin juga, gue pastikan dia akan segera jantungan.

Gue pernah ngeliat advertise dari Google tentang kaca mata pendeteksi kebohongan, dan terbukti kebohongan paling banyak dilakukan di dunia ini adalah, “Saya tidak masalah dengan gaji, saya hanya ingin berkontribusi positif untuk perusahaan Anda.”, kebohongan yang sering terjadi pas wawancara kerja.

Pekerjaan pertama belum tentu jadi karier kamu. Selain karena gaji yang kagak sesuai, boss dan rekan kerja juga jadi pengaruh kenapa akhirnya kita milih resign dari tempat itu. Siapa juga yang betah kerja sama boss asshole yang seenaknya sendiri, atau bareng rekan kerja yang bermuka dua, atau temen-temen yang fake?

Pekerjaan pertama gue membuat gue berpikir bahwa, “Dunia ini ternyata kotor!”


Makin tinggi kuliah makin susah nyari kerja

Temen gue yang lulus S1 terus lanjut S2, kalo bukan dia dapet beasiswa kedinasan, dapet rekomendasi dari dosen, atau orang tuanya punya posisi di perusahaannya, kebanyakan akan susah nyari kerjaan.

Gue gak bohong, perusahaan kalo nyari recruitment itu, daripada milih karena tingkat pendidikan, mereka lebih milih orang yang punya pengalaman. Dilemmanya, orang baru lulus mana punya pengalaman, sedangkan syarat kerja kudu berpengalaman minimal 2 tahun. The hell?!

Jangan kecepetan lulus kalo belum siap, via www.getbusymedia.com

Artinya, makin kecil aja kemungkinan seseorang kalo mau ngelamar posisi level manager, sedangkan sarjana baru lulus kemaren hari, ego-nya pada gede-gede dan idealis. Kalo gak jadi manager, gak mau kerja.

Ini mungkin bener karena mahasiswa kebanyakan makan mie instant, pas lulus jadi sarjana, pengin dapet kerjanya yang langsung jadi manager.


Penjelasan gue bisa jadi perhatian buat kamu ketika mau ngambil S2 dengan alasan ‘biar lebih gampang nyari kerja’, keputusan kalian: Tetot! (Share tulisan ini ke temen kamu, khususnya yang mau lanjut S2, tolong selamatkan mereka!)


Kerja itu kayak kuliah, awalnya doang bahagia, setelah beberapa saat jadi terpaksa

Kalo yang gue alamin dulu, okey… setelah dapet kerja, awalnya emang bahagia, tapi beberapa bulan kemudian akan merasa jenuh sama kerjaan. Di saat kita udah total kerja, tapi gaji disamain sama temen kerja yang kerjanya kagak niat.

Semakin kita punya banyak keterampilan, makin dimanfaatin, imbasnya beban kerja makin tinggi. Sama kayak kuliah, yang paling aktif atau yang paling pinter, bakal dijadiin PJ mata kuliah, sukarela lagi. Tetot!

Gondok, beberapa hari kemudian gue mulai mikir kalo kerjaan ini gak nge-feel lagi. Quotes-quotes yang dulu nggak pernah kita peduliin, tau-tau jadi ngena banget, “Bekerjalah dengan sepenuh hati, karena jika bekerja sudah tidak dengan hati, maka pekerjaan yang tepat adalah mengundurkan diri.”

Feel-feel kayak gitu sama persis kayak pas kuliah. Awalnya bahagia, beberapa bulan kemudian mulai ngerasa salah jurusan. Sayangnya kalo udah kerja, muncul pikiran-pikiran gini, ‘kalo gue resign, gue harus nyari kerja lagi, di-PHP-in lagi, belum tentu dapet kerjaan yang cocok, dan seterusnya dan seterusnya’ yang akhirnya membuat kita bertahan dalam penderitaan.

Saran gue, jangan gitu. Always follow ur dream.

Hidup nggak selucu itu. Klik gambar buat liat tweet aslinya.

Gue cerita ini bukan buat nakut-nakutin, cuma pengin ngasih tau (khususnya yang masih kuliah) biar bisa siap-siap lebih mantep menghadapi realita yang mungkin nggak pernah kamu bayangin sebelumnya.

Well, gue yakin yang baca tulisan ini lebih banyak dari kalangan keluarga yang bokapnya bukan direktur, artis, anggota dewan, atau yang punya perusahaan keluarga, sehingga setelah lulus dijamin gak bisa setenang ini: “Kerja? Kan ada bokap gua.”
Gue nulis ini karena,

“Gue bukan anak orang kaya, jadinya harus lebih yakin dan berusaha.”

Kalo mau dapet karier yang bagus, kudu struggle di sana, kudu total, jangan jadi kutu loncat, jangan kebanyakan nuntut perusahaan, tapi lebih banyak berkorban dan memberi. Seberapa tangguhkah kamu?

[Source]

KOMENTAR

Nama

Dunia,6,Entertainment,6,Head,2,Headline,38,Inspirasi,6,Kesehatan,7,Kuliner,1,Lainnya,2,Life Style,19,News,12,Pendidikan,13,Sastra,2,Slide,2,Sosial,14,Teknologi,12,Tutorial,4,Wisata,4,
ltr
item
cahUnnes LOG: Kalau Bapak Kamu Bukan Direktur atau Pejabat, Kamu Kudu Baca Ini
Kalau Bapak Kamu Bukan Direktur atau Pejabat, Kamu Kudu Baca Ini
https://3.bp.blogspot.com/-XTaSNIgkdBM/V8vdLIM4x3I/AAAAAAAAcLc/8KlLLy6_qj8lyXhfmr0FgwhI65nlJITiACLcB/s640/SAM%2B01.jpg
https://3.bp.blogspot.com/-XTaSNIgkdBM/V8vdLIM4x3I/AAAAAAAAcLc/8KlLLy6_qj8lyXhfmr0FgwhI65nlJITiACLcB/s72-c/SAM%2B01.jpg
cahUnnes LOG
http://log.cahunnes.com/2016/09/kalau-bapak-kamu-bukan-direktur-atau.html
http://log.cahunnes.com/
http://log.cahunnes.com/
http://log.cahunnes.com/2016/09/kalau-bapak-kamu-bukan-direktur-atau.html
true
8930219822854601423
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts LIHAT SEMUA Baca Selengkapnya Balas Batal Balas Buang Oleh Beranda HALAMAN TULISAN Lihat Semua REKOMENDASI LAINNYA LABEL ARSIP CARI SELURUH TULISAN Kata kunci yang kamu cari tidak ditemukan Kembali ke Beranda Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy